Venus Tembus Final Wimbledon

Penulis: Rio Indrawan - Waktu: Jumat, 14 Juli 2017 - 15:22 PM
Credit by: internet

London, PINews.com - Juara lima kali Venus Williams mengulang kembali tahun-tahun kejayaannya untuk mencapai final Wimbledon untuk pertama kalinya sejak 2009, dengan kemenangan 6-4, 6-2 atas petenis harapan tuan rumah Johanna Konta, Kamis waktu setempat.

Konta mengincar predikat sebagai petenis putri Britania pertama yang mencapai final Wimbledon sejak Virginia Wade mengangkat trofi pada 1977, namun ia ditundukkan pada masa-masa krusial oleh Williams, yang terakhir kali memenangi gelar Wimbledonnya sembilan tahun silam, lapor Reuters

Williams, yang akan ditantang Garbine Muguruza pada final Sabtu, mematahkan serve lawan pada game kesepuluh untuk mengunci set pertama dan kemudian menyelesaikan permainan lawannya yang merupakan unggulan keenam, mematahkan serve lawan sebanyak dua kali untuk menyelesaikan permainan.

Konta menyelamatkan dua match point sebelum Williams melepaskan pukulan forehand melewati petenis Britania itu, dan kemudian memicu perayaan di Lapangan Tengah.

Konta terlihat terpukul  ketika ia bersalaman dengan Venus Williams di net, kekecewaan karena gagal melalui satu hadangan lagi sebelum tampil di partai puncak Wimbledon tergambar jelas di wajahnya.

Namun, senyum khas petenis 26 tahun itu kembali saat ia menyampaikan pemikirannya mengenai kekalahan 4-6, 2-6 di semifinal -- bersama dengan keyakinannya bahwa pendakiannya menuju puncak tenis baru dimulai, lapor Reuters.

"Ia hanya, jujur saja, lebih baik dari saya hari ini.... Menurut saya, saya tentu saja memiliki banyak hal untuk diperbaiki..," katanya.  "Namun saya tentu saja merasa bahwa tidak ada alasan mengapa saya tidak akan berada di posisi untuk memenangi gelar seperti ini suatu hari kelak."

Kepercayaan diri itu telah menarik kekuatan tambahan dari gelombang dukungan yang telah terbangun untuk dia dalam sepuluh hari terakhir, mencapai level tertinggi setelah petenis peringkat satu dunia Andy Murray, yang sering menjadi fokus Britania di Wimbledon dua pekan silam, tersingkir di perempat final.

Para penggemar menyebutnya sebagai teladan untuk "kerendahan hati," ucapnya, dan melaju ke semifinal turnamen utama keduanya -- ia juga mencapai empat besar di Australia Terbuka pada 2016 -- untuk membuatnya berada di posisi yang lebih baik untuk membantu mendongkrak profil olahraga itu.

 

Editor: HAR